Anies Baswedan Dipecat, Ada Apa?

Anies baswedan

VOA-ISLAMNEWS.COM, JAKARTA – Banyak pengamat pendidikan dan analis politik lebih menyoroti “lengsernya” Menteri Anies dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Pasalnya, selama ini menteri Anies dinilai memiliki kinerja positif dan jauh dari kontroversi. Banyak programnya yang dianggap pro pendidikan dan pas dengan budaya dan karakter bangsa. Yang teranyar, salah satu program menteri Anies yakni meminta orang tua mengantar anaknya pada hari pertama masuk sekolah.

Siapa sih yang tak kenal Prof Anies Baswedan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan saat ini? Lantas apa faktor penyebab mantan Rektor Universitas Paramadina itu menjadi salah satu menteri yang akan diganti?

Seperti kita tahu, pendidikan merupakan fondasi utama sebuah bangsa sehingga perlu mendapat perhatian yang lebih dibandingkan sektor lain. Dalam UUD 1945 Amandemen ke 4 pasal 31 ayat 4 disebutkan bahwa alokasi anggaran pendidikan dari APBN dan APBD minimal 20 persen. Kebijakan ini berlaku sudah beberapa tahun tetapi perubahan paradigma hingga kasus-kasus di sektor pendidikan masih marak terjadi. Bahkan pada Hari Pendidikan Nasional tahun ini ada beberapa kejadian tragis menyangkut siswa hingga pendidik baik di kelompok pendidikan informal hingga pendidikan formal.

Prof Anies yang memprakarsai Indonesia Mengajar memang mampu membuat gerakan sosial yang massif diberbagai pelosok Indonesia. Selain itu, alokasi anggaran pendidikan terus berkembang dan tahun ini saja alokasi anggaran mencapai Rp 407 T. Terobosan lain yang juga dilakukan Anies misalnya membaca buku 15 menit pertama untuk pelajar, orang tua diminta mengantar anak di hari pertama sekolah, penghapusan kekerasan dan pemberian tugas MOS yang tidak mendidik dan lainnya. Namun rupanya beberapa kebijakan yang dilakukan tidak cukup dilihat oleh Presiden Joko Widodo sebagai kiprah untuk mewujudkan Nawa Cita.

Artinya yang dilakukan Anies Baswedan meskipun baik namun itu tidak cukup. Pendidikan Indonesia membutuhkan orang-orang yang mampu membuat terobosan yang jelas dan memiliki dampak langsung pada perubahan paradigma pendidikan. Sebut saja hingga saat ini yang namanya pungutan di sekolah masih marak terjadi.Atau misalnya pungutan untuk beli buku, beli seragam, kaos kaki hingga sumbangan pendidikan dengan mudah kita temui di sekolah anak-anak kita.

Masih jamak kita temukan sekolah memungut kepada siswa namun dalihnya sumbangan. Padahal dalam berbagai regulasi seperti PP 48 Tahun 2008 Tentang Pendanaan Pendidikan. Kemudian dalam tata kelola guru, berbagai upaya peningkatan kualitas guru tidak banyak mampu mendorong perbaikan kualitas guru.

Yang paling mendapat perhatian masyarakat yakni dihentikannya implementasi kurikulum 2013. Di sisi masyarakat mempertanyakan pergantian kurikulum yang bakal berkosekuensi tambahan pengeluaran sementara bagi guru perubahan kurikulum menjadi pekerjaan tersendiri. Apalagi berdasar hasil Ujian Kompetensi Guru (UKG) hanya 40 persen peserta yang lulus diatas angka rata-rata dan hanya ada 25 persen dengan nilai baik. Sisanya sungguh sangat memprihatinkan. Terobosan untuk peningkatan kualitas guru dalam proses pembelajaran juga belum terlihat hasilnya. Justru yang menyeruak di publik malah terkait persoalan kekerasan di sekolah.

Sementara itu penggantinya, Prof Muhajir Effendi baru saja meletakkan jabatannya di UMM. Pria ini memiliki bidang keahlian sosiologi militer. Sepertinya Presiden Joko Widodo cukup berharap pada Muhajir untuk melakukan perubahan yang cukup signifikan bagi pendidikan Indonesia.

Semoga permasalahan yang belum terselesaikan semasa menteri Anies Baswedan dapat diselesaikan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang baru dilantik kemari yaitu Muhadjir Effendy. [VOAI]

Sumber: Salafynews.com

Related posts

Leave a Comment