Dianggap Menentang Hegemoni Amerika, Obama Ingin Singkirkan Assad

51_diplomat_as_serukan_serang_bashar_assad.jpg

Selasa, 30 Agustus 2016

VOA-ISLAMNEWS.COM, SURIAH – Amerika Serikat berusaha untuk menghilangkan Presiden Suriah Bashar al-Assad karena menentang hegemoni Amerika, menurut Keith Preston, analis politik di Virginia.

Sementara, Rusia melihat pemerintah Assad sebagai benteng melawan terorisme Takfiri, Preston, pemimpin redaksi dan direktur Attackthesystem.com, mengatakan kepada Press TV pada hari Minggu, saat mengomentari laporan yang mengatakan AS dan Rusia telah mampu sekali lagi untuk menempa perjanjian komprehensif untuk peningkatan kerja sama untuk mengakhiri konflik di Suriah yang telah menewaskan ratusan ribu orang.

Menteri Luar Negeri AS John Kerry dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov bisa menunjukkan kemajuan kecil untuk mencapai gencatan senjata di Suriah, setelah bertemu selama hampir 10 jam di Jenewa, pada hari Jumat. [Baca juga; Analis; Invasi Turki di Suriah Untuk Gulingkan Assad]

Kegagalan mereka untuk mencapai kesepakatan secara keseluruhan menggarisbawahi situasi yang semakin kompleks di Suriah, termasuk perpecahan dan ketidakpercayaan membagi Washington dan Moskow, serta pembauran militan yang didukung AS dengan ISIS (ISIL) dan kelompok teroris yang berafiliasi dengan al-Qaeda seperti Jabhat al-Nusra.

Kerry mengatakan poin penting tetap tidak terselesaikan dan para ahli akan tetap di Jenewa dengan mata ke arah penyelesaian dalam beberapa hari mendatang.

“Ini cukup jelas apa yang terjadi di sini,” kata Preston. “Dan itu jelas bahwa apa yang sebenarnya terjadi, dengan mengulur-ulur pembicaraan antara Amerika Serikat dan Rusia; itu adalah kenyataan bahwa Rusia dan Amerika Serikat memiliki tujuan yang sama sekali berbeda di Suriah.” [Baca juga; Bencana Berdarah Akan Mengguyur Timur Tengah, Jika Turki dan Saudi Menginvasi Suriah]

“Ambisi Rusia adalah untuk melindungi rezim Bashar Assad, karena mereka melihat rezim Assad memiliki benteng yang kuat untuk melawan terorisme [Takfiri] … yang terjadi di wilayah tersebut,” katanya.

“Rusia tentu ingin mempertahankan pemerintahan Presiden Assad, karena mereka melihatnya sebagai benteng tidak hanya melawan terorisme, tetapi juga sebagai kekuatan penstabil, dan juga pemerintah yang sejajar dengan Rusia melawan upaya Amerika untuk memperluas hegemoni sendiri di kawasan,” tambahnya.

“Jadi ini adalah perbedaan geopolitik yang sangat mendasar antara Amerika Serikat dengan Rusia,” lanjutnya. [Baca juga; Para Ahli Mengatakan Invasi Suriah Dapat Menyebabkan Perang Nuklir]

Analis mengatakan Rusia ingin mempertahankan pemerintahan Presiden Assad, dan Amerika ingin menghilangkan itu untuk alasan yang saya sebutkan, karena itu adalah pemerintahan “independen” yang menentang hegemoni Amerika.

“Saya berpikir bahwa ada area kesepakatan umum antara Amerika Serikat dan Rusia dalam arti bahwa kedua belah pihak mungkin ingin melihat kelompok ISIS, dihilangkan,” kata Preston berpendapat. “Namun, mereka memiliki ide jauh berbeda tentang bagaimana untuk melakukan hal ini.” [Voai]

Arrahmahnews.com

Related posts

Leave a Comment