Imperialis Taklukkan Suriah, Gunakan Agama Sebagai Api Penyulut Perang Sektarian

syiria

Senin, 19 September 2016

VOA-ISLAMNEWS.COM, SURIAH – Sebelum perang kotor terjadi di Suriah. Suriah adalah negara yang menghormati perbedaan agama sebagai urusan hati dan pribadi. Politik dan agama dipisahkan secara sehat.

Rakyat Suriah sangat berpendidikan: sebelum perang, tidak ada buta huruf. Dan sebagian besar rakyat Suriah dapat melihat kebohongan dan manipulasi kekuatan adidaya yang berusaha menggunakan agama sebagai api untuk menyulut perang sektarian. Mereka telah melihat bagaimana para imprialis telah bermain dan menaklukkan semua negara dengan strategi ini, terutama di Irak, dan mereka tentu ingat hal itu.

Ketika imperialis menggunakan strategi ini, Suriah umumnya kebal. Mereka memahami bahwa Suriah harus tetap pluralis dan sekuler. Mereka memahami pentingnya toleransi, dan mereka tidak membutuhkan kebencian.

Suriah memahami bahwa mereka melindungi tanah air mereka dari orang-orang yang berusaha untuk memaksakan ideologi ekstrimis atau ideologi Wahhabisme di kawasan.

Slogan tentang demokrasi yang kosong dan menghina. Ketika seorang turis Amerika mempertanyakan demokrasi di Suriah, Suriah meledak dengan berrbagai kerusuhan yang diciptakan Barat. Teroris membunuh ratusan ribu orang tak berdosa – tragedi terlalu akrab dengan antara Suriah – dan ia memahami bahwa Obama Presiden Amerika, dan sekutu mereka, bertanggung jawab atas terorisme yang didanainya. Mereka sama-sama bertanggung jawab atas upaya yang gagal dalam mempolitisir agama di Suriah. Ini tidak ada hubungannya dengan “demokrasi”. “Saya mencintai tanah air saya,” tegas pria yang tampak sangat marah.

Tak satu pun dari kelompok teror, termasuk ISIS yang berhak memaksakan ideologi horor Wahhabi terhadap rakyat Suriah, dan setiap upaya untuk melakukannya mencerminkan ambisi kediktatoran dalam membagi dan menaklukkan Suriah.

Ketika kelompok-kelompok seperti ISIS pembantaian orang-orang tak berdosa dari semua agama atas nama ideologi Wahhabi, mereka sebenarnya bukan Islam, dan mereka adalah instrumen imperialisme anti-agama.

Demikian juga, mereka yang membuat senjata perang untuk keuntungan anti-agama. Baik Islam atau Kristen, atau Yahudi, atau agama lain yang mendukung perang untuk keuntungan. Suriah Mufti mengajarkan pelajaran ini dengan baik.

Pelajaran lain dari Grand Mufti Suriah, Sheikh Ahmad Badreddin Hassoun “Ketika politisi menggunakan agama sebagai bagian dari slogan mereka, mereka sedang anti-agama. Harus ada pemisahan yang jelas antara gereja dan negara. Setiap negara yang menentang kemanusiaan dengan mendukung satu agama secara eksklusif adalah negara yang berbahaya.”

Mufti Besar Suriah

Suriah mendukung Tentara Arab Suriah. Ada banyak cek poin (pemeriksaan) yang memperlambat lalu lintas, namun rakyat Suriah menanggapinya dengan ramah dan menghargai tentara yang berjaga tanah air mereka. Pada satu pos pemeriksaan, sopir menawarkan cerutu untuk seorang prajurit, dan mereka memeluk sayang. Tawa dan senyum hal yang terlihat di saat sulit seperti ini. Ini menunjukkan tidak ada perselisihan antara tentara pendukung pemerintah dengan rakyat, seperti yang digambarkan media Barat.

Ali Salem, Kapten di Angkatan Darat Arab Suriah, juga melihat kebohongan ini. Ali, seperti banyak orang Suriah lainnya, yang berpendidikan dan cerdas. Dia memiliki gelar PhD, dan dia adalah seorang dokter hewan, tetapi ketika perang pecah, wajib militer diperpanjang sekitar 18 bulan. Perancis dan Inggris, dengan arogansi mengeksploitasi “Musim Semi Arab” dengan protes atas menembak polisi dan personil militer, dengan maksud untuk menciptakan kekacauan dan memulai perang dengan penampilan Islami, padahal teroris yang didanai Barat. Salem menjelaskan bahwa para teroris itu termasuk orang Suriah, baik mantan pencuri atau penjahat, mereka yang terlibat  penyelundup obat-obatan terlarang, dan mereka yang dipaksa untuk berperang di bawah ancaman kematian atau kematian anggota keluarga. Selain itu, teroris di Suriah juga diimpor dari sekitar 80 negara-negara di dunia.

Salem berpikir bahwa setelah perang, sekolah harus mengajarkan kebenaran tentang perang, sehingga saat “krisis” tidak akan terulang.

Naji Wahbi warga Suriah lainnya, adalah walikota kota kuno Maloula, yang masih menggunakan bahasa Aram, bahasa yang digunakan oleh Yesus, sebagai bahasa pertama.

Teroris menghancurkan dan menjarah kuil kuno St. Takla di Maoula, sebelum tentara Suriah mengalahkan mereka dalam pertempuran berdarah, yang menelan korban 200 tentara Suriah. Pesawat tidak bisa membantu Suriah, sejak teroris bersenjatakan modern menggunakan rudal anti-pesawat – milik Barat dan sekutunya.

Ketika ditanya siapa yang harus disalahkan, Wahbi menjawab Arab Saudi, Qatar, Turki, dan tentu saja, Amerika Serikat.

Suriah adalah tanah suci dan cemerlang, penuh sejarah, menawarkan harta karun arkeologis untuk kemanusiaan. Suriah, seperti yang dijelaskan di atas, adalah pembela gagah berani atas nama rakyat Suriah. [VOAI]

Sumber: Arrahmahnews.com

Related posts

Leave a Comment