Saudi Putus Hubungan dengan Qatar: Negara-negara GCC Akan Runtuh

VOA-ISLAMNEWS.COM, QATAR – Dengan dukungan AS, Arab Saudi meluncurkan sebuah kampanye yang akhirnya mengeluarkan Qatar dari status negara sekutu. Sekarang rencananya telah mencapai ketegangan tertinggi. Beberapa hari yang lalu Bahrain, Mesir, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi memutuskan hubungan dengan Qatar.

Semua wilayah laut dan udara telah ditutup untuk lalu lintas Qatar dan jalur darat terputus. Semua orang Qatar harus meninggalkan negara-negara tersebut dalam waktu 14 hari. Diplomat Qatar diberikan hanya 48 jam.

Konsekuensi langsung sangatlah besar. Sebanyak 37 juta penumpang menyeberang Doha setiap tahunnya. Namun Qatar Airways sekarang harus terbang melintasi wilayah udara Iran, Irak dan Turki untuk mencapai Eropa. Jika situasi terus berlanjut, Emirates Airways milik UEA mungkin akan memesan sejumlah besar pesawat baru. Setengah dari makanan di Qatar datang dari Arab Saudi melalui perbatasan darat Qatar saja mencapai 600-800 truk per hari, namun kini tidak bisa lagi lewat. 19 penerbangan per hari antara Doha dan Dubai dibatalkan. Harga minyak naik sekitar 1,6% dan bursa saham Qatar melemah.

Alasan untuk langsung berselisih sangat bermacam-macam. Ini ada sedikit kaitannya dengan Iran.

Saudi menuduh Qatar mendukung teroris, seperti Inggris menuduh AS tentang imperialisme, atau mafia memutus hubungan dengan massa atas gangsterisme. Seperti dikatakan Joe Biden (vid) ketika masih menjabat Wakil Presiden, kedua negara Wahabi, Qatar dan Arab Saudi, telah mendanai dan memicu terorisme di Suriah, Irak dan tempat lain. Tapi pandangan Saudi adalah bahwa Qatar yang “liberal” hanya mendukung jenis teroris yang “salah”.

Pemerintah Qatar dan juru bicaranya Al-Jazeera memasang dan mendukung pemerintahan Ikhwanul Muslimin di Mesir. Orang-orang Saudi membuat pemerintah tersebut turun dengan membiayai sebuah kudeta militer melawannya. Qatar mendukung pemerintahan Ikhwanul Muslimin di Turki. Mendukung Hamas Palestina, juga afiliasi Ikhwanul Muslimin. Qatar membiayai berbagai kelompok selaras al-Qaeda di Libya, Suriah dan Afghanistan. Taliban hanya memiliki satu-satunya misi diplomatik di Doha. Sampai saat ini Saudi telah membiayai ISIS. Mereka sekarang terutama kembali membiayai berbagai kelompok Jihad lainnya di Suriah di bawah kendali CIA. UEA mensponsori jenderal Hiftar Libya yang memerangi pihak Qatar yang mendukung kelompok al Qaeda. Orang-orang Saudi bersikap baik dengan Israel dan tidak tertarik pada kepentingan Palestina yang didukung Qatar.

Ada kepentingan pengalihan dalam hidrokarbon. Qatar adalah pengekspor gas alam terbesar di dunia – sebuah persaingan serius dengan ekspor minyak Saudi. Baru-baru ini hubungannya dengan produsen dan pelanggan lain di kawasan Teluk dan sekitarnya menjadi intens.

Dimensi melintang yang lebih lokal dan pribadi mencakup banyak persawahan dan kompetisi antara suku serta keluarga Saudi dan Qatar. Ada desas-desus bahwa kelompok suku yang signifikan di gurun Najd Saudi, terutama al-Tamim, baru saja memperbarui hubungan mereka dengan Qatar di bawah emirnya saat ini, Pangeran Tamim Bin Hamad al-Thani. Ini adalah “mencoreng wajah” orang-orang al-Saud.

Oman dan Kuwait tidak mengambil posisi dalam pertarungan tersebut dan berusaha untuk menengahi. Turki bersekutu dengan Qatar namun tetap tenang penuh kecurigaan. Ada perjanjian pertahanan baru antara Qatar dan Turki yang menjanjikan dukungan Turki jika Qatar diserang. Militer Turki memiliki basis di Qatar dengan sekitar 600 tentara. Sebagian besar investasi asing di Turki berasal dari Qatar. Pemerintah Turki dan Qatar berkoordinasi erat dalam dukungan bersama mereka untuk al-Qaeda dan Takfiri lainnya dalam perang melawan Suriah.

Kebuntuan saat ini antara Qatar dan negara-negara Arab lainnya di Gulf Cooperation Council dimungkinkan oleh administrasi Trump:

Sementara pemerintahan Obama berusaha untuk meningkatkan keterlibatan AS dengan GCC sebagai sebuah blok. Trump fokus pada Arab Saudi dan UEA sebagai pilar kembar dari pendekatan regionalnya. Obligasi kuat dilaporkan telah terbentuk antara penasihat Trump dan sang menantu Jared Kushner dan Mohammed bin Salman di Arab Saudi serta Yusuf al-Otaiba, duta besar UEA yang berpengaruh di Washington.

Prinsipal kunci dalam administrasi Trump, seperti Menteri Pertahanan Jim Mattis dan Direktur CIA Mike Pompeo, berpandangan tentang Iran dan Ikhwanul Muslimin yang hampir tidak dapat dibedakan dari yang ada di Riyadh dan Abu Dhabi.

Trump jatuh ke perangkap Saudi-Israel. Para elang Pentagon telah mengimpikan sebuah “NATO Arab” untuk memerangi Iran. “NATO Arab” yang dibayangkan akan segera mengalami perang pertamanya, namun akan melawan salah satu anggotanya. Pertunjukan “Orb” (ritual setan) dan dukungan AS yang tidak terbatas untuk Arab Saudi telah memperburuk celah-celah di dalam GCC dan akan menghalangi operasi umum apa pun.

Militer AS memiliki kepentingan besar di Qatar dan negara-negara Teluk lainnya. Al-Udeid di Qatar adalah pangkalan udara AS terbesar di Timur Tengah. Ini juga merupakan markas besar Komando Pusat AS dengan sekitar 10.000 tentara AS dan memimpin pertarungan melawan ISIS. Armada kelima angkatan laut AS di dekat Bahrain sekarang telah mengumumkan perang dingin dengan Qatar. Setiap pertengkaran atau kesulitan antara negara-negara Teluk menghalangi operasi militer AS.

Di Washington sebuah kampanye lobi Saudi dan UEA yang intens melawan Qatar telah berlangsung selama berbulan-bulan. Pelobi Saudi mengancam penguasa Qatar dengan “nasib yang sama dengan Morsi Mesir”. Dalam email balasan yang diretas antara dubes UEA, Yusuf al-Otaiba dan organisasi lobi Israel di Washington yang baru-baru ini diterbitkan. Dokumen tersebut menunjukkan bahwa organisasi lobi Zionis “Fondamen untuk Pertahanan Demokrasi” sedang menasihati kediktatoran UEA tentang bagaimana melawan kediktatoran Qatar.

Pada akhir acara “bola” menunjukkan Saudi dan AS membuat sebuah dokumen yang menyatakan berbagai organisasi dan “pendukung teroris” Iran. Qatar menolak menandatanganinya. Para ulama Saudi kemudian menyatakan bahwa penguasa Qatar al-Thani tidak lagi dianggap “bagian dari klan Abdel Wahhab”. hal tersebut menghilangkan legitimasi agama Wahhabi.

Qatar berusaha menenangkan situasi. Dan mengumumkan bahwa enam dari tentaranya terluka saat berperang untuk orang-orang Saudi di dekat Yaman. Serta mengusir beberapa pemimpin Hamas dari negara tersebut. Kemudian Seorang mediator dikirim ke Kuwait – sejauh ini sia-sia.

Pelanggaran ekstrem Qatar oleh Saudi dan UEA, dengan penutupan total semua perbatasannya, dirancang untuk menciptakan sebuah kapitulasi mendesak. Sejauh ini Qatar berpegang pada jalur tersebut namun pada akhirnya kemungkinan akan ditutup. Ini akan menghentikan dukungannya untuk “terorisme” yaitu Ikhwanul Muslimin. Skenario lain adalah revolusi pemerintahan di Doha dengan beberapa boneka Saudi siap untuk mengambil alih wilayah tersebut. Jika itu tidak berhasil, sebuah gerakan militer bisa menyusul. Qatar memiliki sedikit kemampuan untuk menahan invasi Saudi yang potensial.

Bagi Iran ini adalah kesempatan untuk meledakkan GCC lebih jauh dengan mengintensifkan hubungannya dengan Qatar. Ini bisa meningkatkan ekspor makanannya ke negara tersebut dan menjadi tuan rumah penerbangan maskapai Qatar. Ini sebagai imbalan untuk mundurnya Qatar dari Suriah. Rencana AS atau Saudi untuk menghadapi Iran melalui GCC akan berada dalam bahaya penuh.

Tidak peduli bagaimana pertengkaran dengan Qatar berakhir, kesatuan GCC telah (sekali lagi) tampak sebagai kepura-puraan. Itu tidak bisa diperbaiki. “Kepemimpinan” Saudi terbukti hanya melakukan intimidasi brutal dan akan dilawan. Rencana AS untuk GCC bersatu di bawah kepemimpinan Saudi dan kontrol AS berantakan.

Poros dari semua ini adalah perang Saudi di Yaman. Saudi mendukung pemerintahan boneka Hadi di Yaman dan dua tahun lalu menyelaraskan negara-negara Teluk lainnya, termasuk Qatar, untuk berperang melawan Houthi di Yaman utara. Mereka menuduh Houthi menerima dukungan Iran. Tidak ada bukti untuk klaim itu. Perang dan koalisi telah gagal. Resistensi Houthi terus berlanjut. Karena Yaman tenggelam dalam kelaparan berkat blokade perbatasan Saudi dan epidemi kolera dengan cepat berkembang, perang harus segera ditutup.

Kuwait, Oman dan Qatar sedang berbicara dengan Houthi di Sanaa. Pekan lalu pasukan dari UEA menggunakan helikopter untuk kembali memerangi milisi yang didukung Saudi di sekitar bandara selatan Aden. AS dan Inggris mendesak agar perang berakhir di balik pintu tertutup, mengancam untuk menarik dukungan mereka untuk itu. Saudi di bawah kepemimpinan baru mereka melebih-lebihkan kemampuan mereka. Begitu pula Trump saat dia mengangkat peran mereka. “Kera dengan Macbook” Saudi tidak memiliki kemampuan yang dibutuhkan untuk aktor politik yang serius di dunia ini.

Semua hal di atas mengingatkan pada sebuah prediksi yang dibuat hampir dua tahun yang lalu oleh seorang pengacara Yaman di Sanaa dalam tweetnya:

@ Bafana3 Pada akhir perang di #Yemen, negara-negara GCC yang dipimpin oleh Arab Saudi akan runtuh. Saya tidak tahu apa yang akan menggantikan mereka. 9:29 am · 15 Agustus 2015. [Voai]

Sumber: Arrahmahnews.com

Related posts

Leave a Comment