Tebar Kebencian Anti-Islam, Geert Wilders Diadili

geert-wilders

Selasa, 01 November 2016,

VOA-ISLAMNEWS.COM, BELANDA – Seorang anggota anti-Muslim dari parlemen Belanda, Geert Wilders, akan diadili karena menghasut kebencian dan rasisme di negaranya.

Sebuah sidang akan dimulai terhadap Wilders, anggota parlemen dan pemimpin oposisi sayap kanan, pada 08.30 GMT di sebuah gedung pengadilan keamanan tinggi atas tuduhan diskriminasi dan menghasut kebencian terhadap Maroko. (Baca juga: Kebencian Barat Terhadap Islam Semakin Tampak Jelas)

Sebuah bangku tiga hakim akan memutuskan apakah Wilders 53 tahun menghina kelompok ras dan menghasut kebencian rasial dalam komentar yang dibuatnya tentang orang-orang Maroko yang tinggal di Belanda selama unjuk rasa di awal 2014.

Dia menyebut orang-orang Maroko di Belanda “sampah.” Pada hari Jumat, ia juga mengatakan tidak menyesal tentang komentar kasarnya itu.

Maroko membentuk sekitar dua persen dari populasi Belanda, kira-kira 17 juta jiwa. Wilders mengklaim orang-orang Maroko mendapatkan bagian yang tidak proporsional dari penerima kesejahteraan, dan mereka telah terintegrasi buruk setelah datang ke Belanda sebagai buruh rendahan sejak dekade lalu. (Baca juga: Politisi Belanda Serukan Penutupan Masjid dan Sekolah Islam)

Dia juga mengatakan tidak akan menghadiri persidangan, dan telah menjalani proses hukum “pengadilan politik.” Menurut hukum Belanda, ia meninggalkan pertahanan untuk pengacaranya.

Wilders juga menyebut bahwa sidang adalah upaya untuk melucuti dirinya dari apa yang dia katakan sebagai haknya dalam kebebasan berbicara.

Ini adalah kedua kalinya Wilders diadili berdasarkan hukum kebencian di Belanda, karena menghasut kebencian rasial. Ia dibebaskan dari semua biaya pada sidang sebelumnya.

Putusan terbaru pada bulan Desember, hanya beberapa bulan sebelum pemilihan parlemen, di mana Wilders PVV bersaing untuk tempat pertama. (VOAI)

Sumber: Arrahmahnews.com

Related posts

Leave a Comment